Cek Disini, Jabatan Apa Saja Yang Berhak Dapat Upah Lembur

Upah Lembur

Upah Lembur

Upah Lembur

Semangat pagi para pembaca setia ManajemenSDM.net

Kali ini kami akan berbagi pengetahuan mengenai upah lembur, khususnya tentang jabatan apa saja yang berhak atas upah lembur.

Sembari menyeruput kopi hitam yang sudah terjadi di meja, mari kita telaah artikel hari ini.

Meskipun idealnya karyawan bekerja sesuai jam kerjanya saja, namun acapkali diperlukan bekerja tambahan.

Bekerja melebihi jam kerja normal.

Hal ini dikenal sebagai kerja lembur.

Bagaimana pengaturan Kerja Lembur dan siapa saja yang berhak atas upah lembur?

Berikut kami jabarkan secara sederhana, poin poin penting terkait kerja lembur. cekidot.

#01 : Dasar Hukum mengenai Lembur Karyawan:

Ketentuan tentang waktu kerja lembur dan upah lembur diatur dalam ketentuan pasal 78 UU No. 13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan.

Selain itu, sesuai amanat Pasal 78 UU 13/2003, lebih lanjut diatur dalam Keputusan Menteri Tenaga Kerja

Kepmenaker yang dimaksud adalah Keputusan Menteri Tenaga Kerja Dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor KEP-102/MEN/VI/2004 Tahun 2004 tentang Waktu Kerja Lembur Dan Upah Kerja Lembur.

#02 : Definisi waktu kerja lembur:

Berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja Dan Transmigrasi Republik Indonesia Nomor KEP-102/MEN/VI/2004:

  • Waktu kerja yang melebihi 7 (tujuh) jam sehari dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu) minggu untuk 6 (enam) hari kerja dalam 1 (satu) minggu atau;
  • Waktu kerja melebihi 8 (delapan) jam sehari, dan 40 (empat puluh) jam 1 (satu)minggu untuk 5 (lima) hari kerja dalam 1 (satu) minggu atau waktu kerja pada hari istirahat mingguan dan atau pada hari libur resmi yang ditetapkan Pemerintah.

#03 : Kewajiban Pengusaha
Ada kewajiban Pengusaha yang harus ditunaikan ketika karyawan bekerja lembur.

Dalam Pasal 4 Kepmenaker 102 Tahun 2004 disebutkan bahwa :

“(1) Pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh melebihi waktu kerja, wajib membayar upah lembur.”

Ada hal menarik dari lanjutan ayat kepmen ini.

Di Pasal 4 ayat (2) ada tambahan ketentuan sebagai berikut :

bagi pekerja/buruh yang termasuk dalam golongan jabatan tertentu, tidak berhak atas upah kerja lembur dengan ketentuan mendapat upah yang lebih tinggi.”

Bagaimana penjelasannya? simak poin selanjutnya.

— Baca Juga : Cara Mudah Menghitung Upah Lembur Karyawan

#04 : Pengecualian Pengaturan

Siapa sih Golongan Jabatan tertentu ini?

Di lanjutkan ayatnya disebutkan sepert ini :

Golongan Jabatan tertentu adalah mereka yang memiliki tanggung jawab sebagai pemikir, perencana, pelaksana dan pengendali jalannya perusahaan yang waktu kerjanya tidak dapat dibatasi menurut waktu kerja yang ditetapkan perusahaan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Jika lihat di ayat itu, maka golongan jabatan tertentu adalah :

  • Mereka yang memiliki tanggung jawab sebagai pemikir, perencana, pelaksana dan pengendali jalannya perusahaan
  • Waktu kerjanya tidak dapat dibatasi menurut waktu kerja yang ditetapkan perusahaan

#05 Kesimpulan

Dari penjelasan tersebut diatas maka dapat disimpulkan:

  • Peraturan perundang-undangan tidak mengatur secara spesifik mengenai pekerjaan atau jabatan-jabatan apa saja yang tidak lagi mendapatkan upah lembur, tetapi yang diatur hanyalah golongan jabatan yang tidak mendapatkan upah lembur lagi.
  • Dengan demikian perusahaan mempunyai kewenangan untuk menentukan jabatan-jabatan apa saja yang tidak mendapatkan upah lembur dalam Peraturan Perusahaan (PP) / Perjanjian Kerja Bersama (PKB), tentunya dengan memperhatikan saran dan pertimbangan dari wakil pekerja di perusahaan tersebut.

Catatan:
Kesepakatan antara pekerja dan pengusaha dalam menentukan jabatan-jabatan apa saja yang tidak berhak mendapatkan upah lembur sangat diperlukan untuk menghindari timbulnya perselisihan kepentingan antara pekerja dan pengusaha.

— Baca Juga : Dapatkan Kumpulan SOP, Form HR Disini

Artikel renyah ini ditulis oleh Yanuar Aditya Putra, S.H., CIRP, seorang praktisi IR dan Advokat.

Beliau merupakan alumni dari Fakultas Hukum Universitas Jenderal Soedirman dan memiliki sertifikat Advokat Peradi dan CIRP APINDO.

Yanuar Aditya Putra telah berkontribusi sebagai Legal Corporate dan Industrial Relation di berbagai perusahaan di Indonesia, mulai dari perusahaan pertambangan, manufaktur, retail hingga perusahaan pembiayaan.

Anda dapat menghubungi beliau melalui alamat email : [email protected] atau melalui Linkedin DISINI

Ingin dapatkan Ebook HR GRATIS dan Update Artikel Terbaru ManajemenSDM.Net?

Isi Formnya DISINI

ManajemenSDM.net – Portal Terbaik Belajar Ilmu Manajemen SDM (HR) di Indonesia

disclaimer : semua yang tertulis disini adalah opini pribadi penulis


Untuk Pertanyaan dan diskusi silakan tulis di komentar atau silakan menghubungi :

Official WA  : 08986904732 (Whatsapp Only)

Email : [email protected]

ManajemenSDM.net – Portal Terbaik Belajar Ilmu Manajemen SDM (HR) di Indonesia

This image has an empty alt attribute; its file name is Supported-By-MSDM-logo-4.jpg

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *